Shop Forum More Submit  Join Login
×
Betapa meruginya, orang-orang yang tidak mempercayai adanya TUHAN.

Dan merugi pula mereka yang menolak kebenaran Qur'an sebagai Firman TUHAN.

Mereka TIDAK menggunakan akalnya untuk mengenali tanda tanda yang NYATA.



السلام عليكم.لا إله إلاَّ الله.محمد رسو ل الله

الحمد لله رب العا لمين. الصلاة و السلام على رسو ل الله.اما بعد



Segala puji hanya bagi Allah semata yang telah memberi kesempatan pada kita semua & juga atas Hidayah serta segala nikmat yang tidak akan pernah bisa kita hitung satu persatu.



Kami tak dapat membalas apa-apa, hanya teriring doa agar semua dukungan saudara-saudari menjadi amal yang berat timbangannya di hari perhitungan kelak saat emas perak tidak berlaku lagi.



Angkasa luar, ruang hampa tak bertepi, yang rahasianya masih belum terungkap semua oleh ilmu pengetahuan. Tatanan sempurna berupa milyaran galaksi dan bintang, planet, komet, asteroid, serta awan gas dan debu, semuanya bergerak dalam keselarasan yang sempurna.



Dan mari kita amati tatanan Luas dari satu planet ke planet lainnya dari galaksi kita, galaksi bima sakti, gugusan bintang raksasa yang didalamnya terdapat tata surya kita. Dan langsung saja mari kita awali perjalanan kita dari planet yang terjauh dari matahari.



PLUTO , planet terjauh dari matahari, hanya bebatuan dan udara yang amat dingin. Suhu permukaannya mencapai minus 238⁰ Celcius. Akibat dingin yang sedemikian dinginnya, atmosfir planet kecil ini berubah menjadi bongkahan es, sebongkah es yang mati.



NEPTUNUS , satu lagi planet beku, dengan suhu permukaan minus 218⁰ Celcius. Atmosfirnya yang terdiri dari atas Hidrogen, Helium & Metana yang SANGAT BERACUN bagi kehidupan makhluk bumi. Kadungan Metana beracun yang tinggi, menjadikan atmosfirnya berwarna biru. Inilah dunia mematikan, yang dipenuhi dengan badai hebat berkecepatan 2000 Km/jam.



URANUS , planet mati, yang sebagian besarnya tersusun atas batu dan es. Perlu 80 tahun waktu bumi bagi Uranus untuk mengelilingi Matahari. Atmosfir Hidrogen, Helium dan Metana-nya sungguh mematikan bagi kehidupan.



SATURNUS , inilah planet terbesar ke dua dalam tata surya kita. Saturnus dikenal karena lingkaran cincin yang mengelilinginya. Cincin ini terdiri atas gas, bebatuan dan es. Planetnya sendiri secara keseluruhan tersusun atas gas, 75% hidrogen dan 25% helium. Kerapatannya lebih rendah dari air.



JUPITER , sebuah planet terbesar dalam tata surya kita. Yang juga sebuah planet gas, besarnya 318 kali dari bumi. Bintik merah besar ini ialah sebuah badai yang cukup untuk menelan 2 kali besar planet bumi kita. Ada daratan pada permukaannya, bersuhu dingin yang luar biasa, disertai badai dahsyat selama ratusan tahun. Disamping itu, terdapat medan magnet yang dapat membinasakan makhluk hidup apapun di bumi. Planet yang mengerikan dan menakutkan.



EO, BULAN JUPITER . EO diliputi oleh gunung, menjadi semacam generator listrik untuk selama bergerak mengelilingi Jupiter karena membangkitkan tegangan listrik sebesar 400.000 Volts diantara kedua kutubnya.



MARS , atmosfirnya adalah campuran beracun dengan kandungan Karbon Dioksida tinggi. Permukaannya penuh dengan kawah akibat tumbukan meteor dan ngarai besar sepanjang ratusan kilometer. Bola batu merah yang diliputi angin kencang dan badai pasir yang berlangsung berbulan-bulan.



VENUS , tidak dingin membeku seperti planet lainnya, Venus ialah pemanggang raksasa dengan suhu membakar. Suhu permukaannya cukup untuk melelehkan timbal, sekitar 450⁰ Celcius. Venus mempunyai atmosfir berat yang tersusun atas lapisan tebal CO2.



Tekanan atmosfir planet ini setara dengan tekanan 1 kilometer dibawah permukaan laut bumi. Atmosfirnya diliputi lapisan-lapisan asam sulfat sampai ketinggian ribuan kilometer, karena inilah planet ini selalu diguyur hujam asam mematikan. Tak ada makhluk bumi yang dapat hidup dengan atmosfir semacam itu.



MERKURIUS , planet terdekat ke matahari. Berputar pada sumbunya amat lambat, karena siang dan malamnya amat panjang, belahan yang satu merah membara, sedang belahan lainnya membeku. Lingkungan semacam itu akan mematikan segenap makhluk hidup.



Demikian perjalanan singkat ini telah memperlihatkan pada kita, 8 dari 9 planet dalam tata surya kita, termasuk seluruh 53 bulannya tidak mampu menyokong kehidupan. Masing-masing ialah planet mati, bola gas & bola batu yang membisu.



Namun ada 1 planet dalam tatanan ini, yang belum kita bahas. Satu planet yang belum kita singgung, planet yang teramat berbeda tatanannya dibanding planet yang lain. Ini semua karena sifatnya, dari atmosfir hingga susunan permukaannya, dari suhu hingga medan magnetnya, dan dari unsur pembentuk hingga jaraknya dari matahari, telah diciptakan secara terbaik untuk menopang kehidupan. Planet tersebut ialah BUMI yang anda pijak saat ini.



Tidak seperti tetangganya dalam tata surya, bumi ialah planet yang dipenuhi oleh kehidupan. Terdapat keseimbangan selaras, dalam kehidupan darat, udara dan air.



Jutaaan binatang, tumbuhan, serangga dan makhluk laut, semua dalam bentuk, warna dan sifat berbeda. Semua hidup dalam satu planet yang dirancang & diciptakan istimewa ini.



Keseimbangan luar biasa di bumi, dan semua makhluk hidup didalamnya ialah bukti dari keberadaan Allah dan kesempurnaan ciptaannya. Allah mengajak manusia untuk merenungkan dalam sebuah ayat Qur'an:



10. Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang. dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.

11. Inilah ciptaan Allah, Maka perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah. sebenarnya orang- orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata. QS. 31 Luqman:10-11



Kelangsungan hidup ini dimungkinkan oleh keadaan khusus yang dirancang secara paling sesuai bagi kehidupan. Bahkan perubahan terkecil pada rancangan ini dapat mengakibatkan BENCANA SANGAT BESAR yang berakibat musnahnya kehidupan di muka bumi. Namun tanpa adanya campur tangan dari luar, bencana semacam itu tak akan terjadi.



Planet biru ini, dicipta secara ajaib dengan sifat istimewa yang tidak terhitung, demi menjaga berlangsungnya kehidupan yang berlangsung dipermukaannya. Berkat sifat-sifat yang berbeda dengan tetangganya ini, bumi menyediakan tempat yang LUAR BIASA INDAHNYA untuk hidup.



Berikutnya mari kita lihat beberapa sifat ajaib diantara BEGITU BANYAKNYA sifat ajaib planet bumi, hingga kita dapat memahami semua sifat bumi ini akan mematahkan pendapat kaum tidak berTuhan (Atheis) yang berpendapat bahwa Alam semesta ini dicipta tanpa rancangan, tanpa desain, tidak sengaja dicipta dan ada dengan sendirinya.

Akan kita saksikan hikmah dan Kekuasaan besar, yang dengannya lah Allah menciptakan BUMI kita.



Suhu dan atmosfir ialah persyaratan penting utama bagi kelangsungan hidup makhluk di bumi. Planet biru ini memiliki suhu yang dapat dihuni sekaligus atmosfir yang dapat dihirup oleh makhluk hidup. Namun, Kedua hal ini ada karena keberadaan hal lain yang juga paling sesuai untuk suhu dan atmosfir.



Salah satunya ialah jarak antara bumi dan matahari. Bumi tak akan menjadi rumah bagi kehidupan jika jaraknya sedekat venus atau sejauh jupiter.



Ketika seseorang memikirkan alam semesta secara keseluruhan, mendapatkan kisaran suhu sesempit ini, sungguh merupakan kerja yang sulit karena suhu di angkasa raya terdiri dari jutaan derajat di bintang yang panas hingga NOL mutlak yang setara dengan minus 273⁰ Celcius.



Dalam rentang suhu yang sedemikian lebar, maka celah suhu yang mendukung kehidupan jelaslah amat sedikit, tapi inilah yang ada di BUMI kita. Penemuan ilmu pengetahuan membuktikan bahwa Ahli geologi Amerika, Frank Press dan Raymond Siever memberikan penegasan tentang suhu rata-rata dibumi bahwa Kehidupan dapat berlangsung pada suhu yang amat sempit. Kisaran ini jauh dibawah 1 persen dari suhu NOL mutlak hingga suhu permukaan matahari.



Besarnya kisaran suhu ini, juga berkaitan dengan besarnya panas yang dipancarkan matahari, serta jarak bumi dan matahari. Berdasarkan perhitungan, pengurangan sedikit saja pancaran matahari, akan berakibat tertutupnya lapisan bumi oleh lapisan es hingga ketebalan bermeter-meter. Sebaliknya, jika pancaran matahari dinaikkan sedikit saja, maka bumi akan terpanggang hangus tak tersisa.



Tidak hanya suhu rata-rata yang harus tepat, tapi panas yang tersedia pun harus tersebar merata diseluruh penjuru bumi. Sejumlah hal khusus telah ditetapkan untuk memastikan bahwa pemerataan panas benar-benar terjadi.

Sumbu bumi dimiringkan 23,5⁰ terhadap bidang orbit bumi mengelilingi matahari. Kemiringan ini mencegah pemanasan berlebihan di daerah kutub dan katulistiwa. Jika kemiringan ini tidak ada, kisaran suhu antara kutub dan katulistiwa akan lebih besar dari yang sekarang sehingga daerah hangat tidak lagi begitu hangat atau nyaman untuk dihuni.



Kecepatan berputar bumi pada sumbunya, juga menjaga penyebaran panas agar tetap seimbang. Bumi melakukan putaran penuh setiap 24 jam, hingga menyebabkan pergantian siang dan malam yang cukup singkat. Karena singkatnya perbedaan siang dan malam ini, maka perbedaan suhu di belahan siang dan belahan malam ini juga tidak berlebihan.



Pentingnya hal ini untuk dipahami agar mengacu pada contoh yang jelas yaitu planet Merkurius, yang karena kecepatan putaran Merkurius pada sumbunya sangat lambat, dimana 1 hari Merkurius memakan lebih dari 1 tahun waktu bumi sehingga perbedaan suhu siang dan malam mencapai 1000⁰ Celcius. Tentu saja perbedaan suhu yang sedemikian besar ini tak akan memungkinkan makhluk bumi apapun untuk hidup di sana.



Siapakah yang menentukan perputaran bumi pada sumbunya ialah 24 jam? TUHAN menyatakan dalam sebuah ayat Qur'an:

Qs.73 Muzzammil:20 ,,, Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu,,,



Disamping itu, keadaan permukaan bumi, ikut membantu penyebaran panas ke seluruh penjurunya. Ada perbedaan suhu sekitar 100⁰ Celcius antara kutub dan wilayah katulistiwa. Jika perbedaan 100⁰ Celcius itu terjadi di wilayah yang sama sekali datar, maka akan terbentuk angin berkecepatan 1000 km/jam dan akan menyapu segala sesuatu yang dilaluinya!

Namun bumi dipenuhi dengan gunung, pegunungan, pohon dan tekstur yang menghalang pergerakan angin dalam skala besar karena perbedaan suhu 100⁰ Celcius di bumi ini.



Disaat yang sama, ada sejumlah sistem kendali otomatis yang membantu menjaga suhu atmosfir tetap dalam keseimbangan. Sebagai contoh, ketika sebuah daerah terpanaskan, laju penguapan airnya meningkat hingga mendorong pembentukan awan yang berperan banyak sekali dalam mengembalikan panas cahaya ke angkasa luar. Disamping itu, dari awan ini menurunkan hujan, yang mencegah permukaan bumi dan udara dibawahnya mengalami pemanasan berlebihan.



Demi untuk kelangsungan hidup seluruh makhluk di muka bumi, maka ukuran dari bumi pun sangat penting disamping jarak bumi dari matahari, kecepatan berputar bumi atau sifat permukaan bumi. Planet-planet lain jika kita amati, maka berukuran sangat besar.



Merkurius misalnya, ukurannya hanyalah 8% dari bumi, sementara jupiter 31800% dari bumi. Apakah ukuran bumi dibanding ukuran lain merupakan kebetulan atau kesengajaan? Ketika mengamati ukuran bumi, maka dapat kita temukan jika ukuran bumi memang sengaja diciptakan dengan ukuran TEPAT seperti sekarang ini.



Ilmu pengetahuan membuktikan bahwa ukuran bumi memang sudah tepat, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Jika terlalu kecil maka akan kehilangan atmosfir akibat gravitasinya terlalu kecil untuk mencegah gas-gas lepas ke angkasa, dan jika terlalu besar, maka gravitasinya akan menahan terlalu banyak atmosfir, termasuk menarik gas-gas berbahaya.



Selain ukurannya, bagian dalamnya juga dirancang secara khusus, terdiri dari berbagai lapisan-lapisan dengan berbagai sifat khusus yang mengelilingi intinya. Lapisan-lapisan ini selalu bergerak dan membentuk medan magnet istimewa.



Selain berguna bagi kita untuk menentukan magnet kompas, maka medan magnet bumi ini digunakan bagi hewan-hewan yang bermigrasi untuk menentukan arah tujuannya. Lebih jauh lagi, medan magnet yang membentang hingga jauh diatas permukaan atmosfir bumi ini pun berfungsi sebagai perisai yang melindungi bumi dari berbagai bahaya yang datang dari luar angkasa.